Des 02, 2023 21:44 Asia/Jakarta
  • Sniper muqawama
    Sniper muqawama

Tentara rezim Zionis memulai kembali serangannya ke berbagai wilayah Jalur Gaza sejak menit-menit pertama berakhirnya gencatan senjata hari Kamis (30/11/2023), dan angkatan darat Israel juga dipersiapkan untuk memasuki wilayah utara Gaza.

Perpanjangan gencatan senjata di Gaza pada hari Jumat (1/12/2023) gagal diraih karena sabotase Israel, Zionis langsung melancarkan serangan berat ke wilayah Gaza.

Jet tempur rezim Zionis kembali melancarkan serangan terhadap rumah-rumah penduduk di kawasan al-Qararah yang terletak di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, kapal perang rezim Zionis kembali melancarkan serangan terhadap sebelah barat kota Deir al-Balah terletak di tengah Jalur Gaza, dan artileri rezim Zionis juga melancarkan serangan luas ke wilayah barat kamp Jabalia yang terletak di utara Gaza.

Sejak dimulainya kembali babak baru konflik setelah gencatan senjata, setidaknya 240 warga Palestina telah syahid dalam serangan rezim Zionis di Jalur Gaza, dan lebih dari 650 lainnya terluka dalam ratusan serangan udara dan tembakan artileri kapal perang Israel ke wilayah Jalur Gaza.

Serangan Israel ke Khan Younis

Menanggapi pembunuhan warga sipil Palestina di Gaza, perlawanan Palestina menargetkan kota Tel Aviv, Ashdod, Ashkelon dan pemukiman Zionis lainnya di sekitar Gaza dengan serangan roket.

Batalion Abu Ali Mustafa mengumumkan pemboman kota Kissufim dengan roket sebagai tanggapan atas serangan penjajah terhadap rakyat Palestina.

Batalion Al-Qassam, sayap militer Hamas, menekankan penargetan pasukan pendudukan melalui tiga drone "Zawari", dan juga mengumumkan penargetan sejumlah besar kendaraan rezim Zionis di utara wilayah tengah Jalur Gaza.

Pejuang Hizbullah Lebanon juga menargetkan pangkalan militer dan posisi militer rezim Zionis di perbatasan wilayah pendudukan Palestina dan Lebanon, yang menjadi sasaran serangan balasan Perlawanan Islam Lebanon.

Dawood Shahab, salah satu pemimpin gerakan Jihad Islam, menegaskan perlawanan Palestina siap dengan segala pilihan dan skenario. Persamaan satu tahanan Israel dengan tiga tahanan Palestina hanya terkait dengan warga sipil, namun harga tentara sepenuhnya berbeda dan dibandingkan dengan pembebasan tentara yang ditahan, semua tahanan Palestina yang dijatuhi hukuman berat harus dibebaskan.

Menurut tentara pendudukan, saat ini terdapat 137 tahanan Zionis, termasuk 17 wanita, di Jalur Gaza. 113 tahanan, termasuk 24 orang asing, dibebaskan selama pertukaran tahanan.

Zia Rashwan, kepala Badan Intelijen Negara Mesir (SIS), mengatakan: “Mesir sangat menyesal atas berakhirnya gencatan senjata kemanusiaan sementara di Jalur Gaza dan saat ini bekerja dengan mitranya untuk kembali ke gencatan senjata sesegera mungkin.”

Sumber di tentara Israel mengatakan bahwa invasi darat ke Jalur Gaza akan dilanjutkan dalam beberapa hari mendatang dengan cara yang mengejutkan.

Menurut sumber Zionis, pernyataan para tahanan yang dibebaskan membantu mengumpulkan data intelijen di Jalur Gaza, dan informasi ini diperiksa dengan informasi lain untuk digunakan dalam perang.

Reuters mengutip penasihat Benjamin Netanyahu, perdana menteri Israel menyatakan bahwa rezim ini memiliki rencana pembentukan zona penyangga di Jalur Gaza.

Meski demikian, menurut pakar militer, Hamas dan muqawama lainnya di Gaza memiliki keunggulan militer, dan dapat berujung pada peningkatan korban di pihak militer Israel melalui perang gerilya.

Ketangguhan pertahanan Gaza dijadikan sebagai kekuatan Hamas, dan pasukan al-Qassam dapat menggunakan kekuatan penyembunyian yang tinggi di geografi Gaza dan menyimpan perbekalan dan peralatan yang mereka butuhkan di ruangan dekat lokasi konflik.

Keuntungan lain dari kelompok perlawanan lainnya adalah, tidak seperti militer Zionis pendudukan, mereka sangat akrab dengan wilayah Gaza, dan keakraban ini memberi mereka fitur unik untuk mengejutkan musuh.

Memanfaatkan kekuatan penembak jitu adalah salah satu kemampuan baru lainnya, dan seorang penembak jitu dapat digunakan sebanyak satu unit jika ia memiliki peralatan yang tepat dan memiliki posisi yang banyak dan bagus.

Berdasarkan hal ini, bertentangan dengan pendapat rezim Zionis, dimulainya kembali serangan dapat mengakibatkan kerugian besar bagi rezim pendudukan, sementara nyawa para tahanan yang tersisa, yang sebagian besar adalah tentara, akan terancam. (MF)

 

 

 

Tags