May 03, 2023 19:06 Asia/Jakarta
  • Tahini atau Arde
    Tahini atau Arde

Kita masih berada di kota Yazd, dan kini kita akan mengunjungi kota Ardakan. Kota Ardakan selain memiliki pemandangan yang indah, juga terkenal dengan makanannya yang lezat.

Kota Ardakan, sebuah kota bersejarah dan luas di Provinsi Yazd, Iran. Ardakan dalam bahasa Persia terdiri dari dua suku kata, Ard dan Kan. Ard memiliki arti suci dan Kan berarti tanah. Dengan demikian Ardakan dalam bahasa Persia berarti Tanah Suci. Dan ini menunjukkan bahwa kota ini sudah ada sejak masa pra-Islam. Menurut sumber yang dapat dipercaya, inti kota Ardakan di masa lalu adalah tempat 10 kilometer sebelah utara kota Ardakan saat ini, yang sekarang disebut Zardak, yang juga merupakan tempat tinggal setelah Islam. Anda dapat melihat reruntuhan rumah, masjid, pasar (bazar), benteng dan Hosseiniyah tua dari Ardakan. Alasan pemindahan kota ke bagian bawah adalah ditemukannya air tawar di bagian Ardakan saat ini. Konon inti kota Ardakan saat ini dibangun pada abad ke-8 H.

Konteks sejarah Ardakan adalah salah satu konteks sejarah tersehat di Iran, yang tidak terpengaruh oleh erosi, yang disebabkan oleh kurangnya salju dan hujan di daerah ini, jauh dari perbatasan negara dan kebal dari serangan asing sehingga demografi bersejarahnya tetap terjaga. Secara historis, kota Ardakan adalah bagian dari negara bagian Yazd sejak periode Afshari dan seterusnya, dan juga dianggap sebagai bagian dari negara bagian ini selama seluruh periode Qajar.

Sebagian besar penduduk kota Ardakan adalah Muslim dan beragama Syiah dan mereka berbicara bahasa Persia dengan aksen khusus Yazdi. Minoritas Zoroastrian dan Kristen juga tinggal di kota Ardakan, yang merupakan proporsi yang sangat kecil dari populasi kota. Kota ini memiliki banyak tempat wisata sejarah dan alam, termasuk tempat ibadah "Pir Sabz" atau "Chak Chak", yang merupakan salah satu tempat iabad dan munajat di kota Ardakan, tempat festival Zoroastrian Mehrgan, yang merupakan salah satu festival kuno dari Iran, berlangsung setiap tahun di tempat ini akan diadakan.

Chak Chak

Masjid Jami Ardakan adalah peninggalan bersejarah lainnya di kota ini. Masjid ini dibangun dengan menggunakan tanah liat dan di akhir masa Timurid dan awal Safawi, yakni lebih dari 500 tahun lalu.

Masjid Jami Ardakan

Sementara pemandangan alam Ardakan adalah gua Yazdan di desa Hafthar, yang termasuk gua kuno dan di antara gua-gua suci pengikut Zoroaster. Taman nasional Siyah Koh (Gunung Hitam) merupakan satu-satunya taman nasional Provinsi Yazd, dan daya tarik lain pemandangan alam Ardakan yang memiliki berbagai jenis hewan dan tanaman langka.

Kota Ardakan terkenal dengan Tahini atau sejenis selai terbuat dari biji wijen dan kulit jagung, yang mirip dengan selai kacang. Tahini juga menjadi oleh-oleh bagi wisatawan yang berkunjung ke kota ini.

Tahini dibuat dari biji wijen yang telah dikupas kulitnya dan setelah dipanasi. Sejatinya biji wijen setelah dipanaskan dan kulitnya terkelupas, ditumbuk sampai halus. Setelah ditumbuk akan menjadi adonan lembut dan berminyak. Rasanya tak berbeda dengan wijen asli dan ada sedikit rasa pahit.

Arde atau Tahini

Manfaat Tahini (Arde) mencakup beberapa opsi. Itu sebabnya digunakan di seluruh dunia. Tahini mengandung banyak nutrisi, vitamin, dan lemak sehat. Tepung wijen bersifat hangat; Oleh karena itu, sangat efektif untuk pengobatan sebagian besar penyakit yang disebabkan oleh temperamen dingin manusia. Sifat berharga lainnya dari tonik ini adalah sifat energinya. Mengkonsumsi tepung wijen minimal 2-3 kali seminggu atau sebulan akan meningkatkan jumlah lemak darah yang bermanfaat dan mengurangi kolesterol berbahaya dalam tubuh. Juga, konsumsi tepung wijen oleh anak-anak meningkatkan daya belajar dan kecerdasan mereka.

Kini kita akan mengenal makanan khas Ardakan yang dibuat menggunakan tahini atau arde sebagai bahannya seperti Eskineh Arde. Ini adalah makanan sederhana, namun lezat dan disantap saat sarapan.

Untuk membuat masakan lezat ini kita membutuhkan; Masukkan 3 sendok makan tahini wijen ke dalam wadah, lalu tambahkan satu sendok makan air mendidih di atasnya dan aduk rata. Setelah menyerap air di tahini, tambahkan satu sendok makan air mendidih lagi dan aduk sampai warna abu-abu tahini berubah menjadi putih seperti yogurt. Setelah warna tahini menjadi putih, Anda bisa menambahkan air mendidih atau air suam-suam kuku atau bahkan air dingin sepuasnya. Setelah itu, tambahkan sedikit madu atau jus/perasan (anggur, beri, kurma, buah ara) agar manis dan aduk rata hingga larut, dengan cara ini makanan Anda siap. Sekarang tambahkan roti cincang ke dalamnya dan nikmati.

Jika Anda ingin menyiapkan makan siang atau malam dengan menggunakan tahini, maka kami rekomendasikan untuk memasak makanan Sib Badinjan (apel terong) Ardakani. Mendengar nama makanan ini sepertinya aneh, tapi yakinlah bahwa setelah Anda mencicipinya, maka Anda tidak akan menyesal.

Makanan khas Ardakan ini berbeda dengan anggapan kita, tidak ada kaitannya dengan buah apel (sib). Ini adalah kombinasi dari kentang panggang dan terong, yang menjadi yang terbaik dengan tahini (arde).

Untuk memasak hidangan sayur ini, Anda membutuhkan dua hingga tiga terong dan beberapa kentang. Rebus atau kukus terong dan kentang sampai bersih. Kemudian kupas, gabungkan dan tumbuk. Tambahkan sedikit garam dan merica, dan setelah adonan halus, tuangkan tepung di atasnya seperti saus dan nikmati.

 

Makanan ini benar-benar diet dan disiapkan tanpa setetes minyak pun. Di sisi lain, ini sangat cocok untuk vegetarian dan vegan.

Di bagian akhir program, kami berencana untuk mengajari Anda salah satu hidangan lokal Ardakan. Hidangan lezat ini disebut Ash Jugao (Sejenis Sup). Untuk menyiapkannya, tambahkan air secukupnya, tiga cangkir tepung, minyak secukupnya, satu cangkir buncis, satu cangkir kacang hijau, dua bawang bombay ukuran sedang, tiga ratus gram daging cincang campur, rempah-rempah termasuk kunyit, lada hitam, dan garam secukupnya, dan Anda membutuhkan setengah cangkir minyak domba.

Sekarang saatnya mempersiapkan Ash Jugao. Cuci kacang hijau dan buncis dan rendam semalam sebelumnya. Ambil kelebihan airnya dan masak masing-masing secara terpisah dengan air segar. Cincang halus bawang bombay dan goreng dengan sedikit minyak. Aduk daging ke dalam bawang yang ditambahkan, ketika sudah berubah warna, tambahkan bumbu sesuai keinginan. Saat daging digoreng, sisihkan. Sekarang masukkan tepung ke dalam wadah yang dalam dan uleni dengan secangkir air, satu sendok makan minyak, dan sedikit garam. Uleni dengan baik, lalu bagi menjadi beberapa bagian. Tiriskan kacang dan kacang hijau yang sudah matang dan tambahkan ke bahan daging.

Sekarang tuangkan segelas air dan sedikit minyak ke dalam panci, matikan panci saat mendidih. Buka satu genggam adonan dan tutupi bagian bawah panci. Taruh beberapa daging dan kacang di atasnya. Buka lagi satu genggam adonan berikutnya, taruh di atas bahan dan taruh bahan daging di atasnya, dan dengan cara ini susun lapisan adonan, bahan daging dan kacang di dalam panci. Pada akhirnya, buat lubang di tengah bahan yang telah disusun dan tuangkan minyak domba dalam jumlah yang diinginkan ke dalam lubang yang dibuat. Perlahan tuangkan tiga gelas air di sekitar bahan. Nyalakan api dan biarkan dalam kondisi nyala api kecil. Kemudian masukkan ke dalam panci dan biarkan diseduh perlahan. Waktu memasak tergantung pada volumenya, saat mendidih, aduk dan taruh di piring saji dan hiasi dengan bawang merah dan mint panas dan sajikan.

 

 

 

 

Tags